Indonesia Re Institute Tingkatkan Kapabilitas Industri Asuransi dan Reasuransi Nasional

(Ki-Ka) Direktur Utama Frans Y Sahusilawane, Direktur Teknik Operasi Kocu A. Hutagalung, Direktur Pengembangan, Manajemen Risiko dan Kepatuhan Putri Eka Kusumawati Sjarief, dan Direktur Keuangan dan SDM Imam Bustom berpose bersama saat peluncuran Indonesia Re Institute di Jakarta, Kamis (3/10/2019)


JAKARTA (IndonesiaTerkini.com)- Dalam rangka mendukung kemajuan industri asuransi nasional, PT Reasuransi Indonesia Utama (Persero) atau Indonesia Re meluncurkan unit penelitian dan pelatihan bernama Indonesia Re Institute di Jakarta, Kamis (3/10/2019).

Putri Eka Sukmawati Sjarief, Direktur Pengembangan, Manajemen Risiko dan Kepatuhan Indonesia Re mengatakan kehadiran Indonesia Re Institut selaras dengan misi perseroan yakni untuk 'meningkatkan pengetahuan dan kapabilitas inovasi industri asuransi dan reasuransi nasional'. "Karena adanya kepentingan bersama untuk memperbarui dan meningkatkan standar praktik asuransi, tata kelola risiko perasuransian serta menjajaki peluang untuk mengembangkan produk asuransi dalam rangka memenuhi kebutuhan seluruh pemangku kepentingan dalam industri perasuransian," kata Eka.

Sebagai perusahaan yang ditunjuk pemerintah menjadi Perusahaan Reasuransi Nasional (PRN), Indonesia Re menjadi garda terdepan dalam membangun industri asuransi dan reasuransi yang sehat dan terus bertumbuh.

Eka melanjutkan, dengan kehadiran Indonesia Re Institute, pihaknya, bersama kalangan industri, dapat menghasilkan wawasan ilmiah tentang suatu risiko asuransi secara komprehensif untuk membantu ceding company dan tertanggung agar dapat lebih memahami risiko tersebut dan mengelolanya dengan lebih baik. "Bersama industri, kami ingin mendorong dan mempertahankan standar tinggi dalam praktik asuransi," tambahnya.

Sementara itu, Amos Napitupulu selaku Head of Indonesia Re Institute menambahkan, pihaknya berencana untuk menggelar penelitian lintas direktorium di internal Indonesia Re. Rencana ini dilakukan dalam rangka menciptakan terobosan dan inovasi baru dalam tata kelola organisasi, bisnis, manajemen risiko, dan human capital. "Sementara dalam jangka panjang, kami berkomitmen untuk menjadi mitra terpercaya pemerintah dan menjadi rujukan industri dalam pengembangan industri perasuransian dan tata kelola risiko," tukasnya.

Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Jasa Survei dan Konsultan Kementerian Badan Usaha Milik Negara Gatot Trihargo mengatakan bahwa hadirnya Indonesia Re Institute akan memperkuat kapabilitas para pelaku asuransi dalam negeri. "Indonesia Re Institute diharapkan dapat memperkuat peran pelaku asuransi dalam negeri sehingga kita semua dapat menjadi tuan rumah di negeri sendiri," ujarnya. (sd)
Labels: Ekonomi

Thanks for reading Indonesia Re Institute Tingkatkan Kapabilitas Industri Asuransi dan Reasuransi Nasional. Please share...!

Back To Top