Pelatihan Daring BPR-BPRS Indonesia Pecahkan Rekor MURI

Ketua Umum DPP Perbarindo, Joko Suyanto (kiri)


JAKARTA (IndonesiaTerkini.com)- Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo), Selasa (16/6/2020), berhasi memecahkan rekor Museum Rekor Indonesia (MURI), melalui kegiatan pelatihan secara online yang digelar pada Selasa (16/6/2020).

Kegiatan tersebut dicatat Rekor MURI sebagai pelatihan dari jejaring (daring) kepada lembaga perbankan dalam jumlah terbanyak. Pencapaian ini menjadi fenomenal karena pelatihan leadership bertajuk 'Knowing Every Potential Opportunity (KEPO)' diikuti oleh 759 entitas bisnis dan 834 peserta, yang merupakan BPR-BPRS yang ada di seluruh Indonesia. Pencapaian ini pun disambut gembira oleh pengurus DPP Perbarindo selaku penyelenggara pelatihan dari jejaring (daring) yang menghadirkan Heri Purnomo (Trainer Learntera Indonesia) dan Antonia Dwi Woro (Founder dan CEO Charindo) sebagai narasumber.

Ketua Umum DPP Perbarindo, Joko Suyanto, mengatakan, pelaksanaan pelatihan daring tersebut adalah bukti kreativitas dan inovasi dari Perbarindo untuk tetap bisa produktif di masa pandemik saat ini. Oleh karena itu, Perbarindo banyak melakukan terobosan dalam pengembangan sumber daya manusia (SDM). Salah satunya, adalah dengan melakukan training melalui jalur online. "Jadi pelatihan yang diikuti oleh 759 entitas ini kami berhasil pecahkan Rekor MURI khususnya yang diikuti oleh lembaga BPR-BPRS atau lembaga perbankan terbanyak di Indonesia,” jelas Joko di Jakarta, Rabu (17/6/2020).

Joko mengatakan, pemecahan Rekor MURI tersebut merupakan bagian dari edukasi kepada publik. Di masa pandemi sekali pun, masyarakat juga harus tetap positive thinking dan tetap harus produktif meski situasi sedang tidak menyenangkan. Lebih lanjut dengan pemecahan rekor MURI ini juga artinya insan BPR-BPRS di seluruh Indonesia membuktikan dirinya senantiasa adaptif terhadap teknologi yang berkembang saat ini. Menurut Joko, meski saat pandemik ini gerak masyarakat dibatasi oleh adanya aturan physical distancing namun creativeness dan inovasi jangan sampai terbatasi. "Oleh karena itu Perbarindo membuktikan dirinya tetap kreatif dan inovatif di berbagai bidang. Misalnya dengan mengembangkan pelatihan SDM. Jika semula dilakukan secara classical training kini menjadi virtual training atau daring,” imbuh Joko.

Mengingat belum diketahuinya kapan kepastian masa pandemik ini berakhir, Perbarindo pun sudah menyiapkan sejumlah pelatihan-pelatihan yang dilakukan secara virtual. Menurut Joko, Perbarindo memang melakukan pelatihan tersebut secara series (berseri). Training tentang leadership yang baru selesai dilaksanakan juga merupakan rangkaian series yang kesekian kalinya. "Kami melakukan pengembangan teknologi dan pengembangan SDM secara virtual ini sudah dengan berbagai langkah sebelumnya, meski sebelumnya tidak tercatat dalam Rekor MURI," pungkas Joko Suyanto. (sd)
Labels: Ekonomi

Thanks for reading Pelatihan Daring BPR-BPRS Indonesia Pecahkan Rekor MURI. Please share...!

Back To Top