Pertamina Salurkan Program Kemitraan Rp1,8 Miliar UMKM Pariwisata di Bali

Berkolaborasi dengan Asosiasi Business Development Services Indonesia (ABDSI), Pertamina MOR V menyalurkan bantuan permodalan dengan skema dana bergulir sebesar 1,8 miliar Rupiah kepada 25 UMKM yang mayoritas bergerak di sektor Pariwisata


JAKARTA (IndonesiaTerkini.com)- Kontribusi sektor pariwisata bagi pendapatan Provinsi Bali masih belum akan pulih dalam waktu dekat seiring situasi di Indonesia yang masih belum kondusif untuk memungkinkan turis internasional mengunjungi destinasi pariwisata Indonesia, termasuk Bali dan belum dicabutnya Permenkumham No. 11 Tahun 2020 tentang Pelarangan Sementara Orang Asing Masuk ke Wilayah Indonesia.

Puluhan ribu pelaku usaha di sektor pariwisata pun harus kembali mengencangkan ikat pinggang dalam menyikapi hal ini, termasuk para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang menggantungkan nafkah nya di sektor pariwisata. Pertamina melalui Marketing Operation Region (MOR) V Jatimbalinus mencoba menjawab keresahan para pelaku UMKM pariwisata di Bali dengan kembali menyalurkan Program Kemitraan. Berkolaborasi dengan Asosiasi Business Development Services Indonesia (ABDSI), Pertamina MOR V menyalurkan bantuan permodalan dengan skema dana bergulir sebesar 1,8 miliar Rupiah kepada 25 UMKM yang mayoritas bergerak di sektor Pariwisata.

"Pertamina memahami bahwa pelaku UMKM ini memiliki resiko yang tinggi untuk kolaps bila pembukaan destinasi pariwisata Bali bagi wisatawan mancanegara ditunda hingga akhir tahun," ungkap Unit Manager Communication Relation and CSR Pertamina MOR V, Rustam Aji.

Selain bantuan berupa akses permodalan, UMKM binaan Pertamina juga bisa mendapatkan pendampingan dan bimbingan dalam menyiasati pengelolaan model usaha menjadi lebih tangguh, hingga saatnya nanti Bali sudah kembali dibuka dan bisa menerima kunjungan wisatawan mancanegara.

"Penyaluran ini baru tahap pertama hasil sinergi dengan ABDSI. Ke depan, kami terus terbuka untuk bersinergi dengan berbagai pihak untuk mengembangkan UMKM, khususnya di wilayah Jawa Timur, Bali, NTB, dan NTT," tambah Rustam.

Guna memperluas kesempatan pelaku UMKM untuk bermitra dengan Pertamina, berbagai kesempatan untuk melakukan sosialisasi terus dilakukan Pertamina MOR V. Bersama  Rumah BUMN kembali digelar sosialisai Program Kemitraan bagi UMKM secara dalam jaringan (daring). Kegiatan tersebut melibatkan 4 lokasi Rumah BUMN yang tersebar di Mojokerto dan Situbondo (Jawa Timur), Klungkung  (Bali) serta Lombok Timur (Nusa Tenggara Barat), dengan peserta lebih dari 20 UMKM.

"Rumah BUMN sebagai wadah yang memfasilitasi UMKM baik yang sudah bermitra dengan Perusahaan BUMN maupun yang belum bermitra bisa menyampaikan lagi informasi terkait Program Kemitraan di daerahnya masing-masing," ujar Senior Supervisor CSR and SMEPP Pertamina MOR V, Rusminto Wahyudi.

Pertamina juga melakukan sosialisasi Program Kemitraan ke Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur, dengan dihadiri oleh Asisten Deputi Permodalan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif - Kemenko Bidang Kemaritiman dan Investasi, Suparman, di Kupang sebagai upaya membangkitkan UMKM dalam mendukung sekotor pariwisata, khususnya Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) Labuan Bajo, NTT. (pr)
Labels: Ekonomi

Thanks for reading Pertamina Salurkan Program Kemitraan Rp1,8 Miliar UMKM Pariwisata di Bali. Please share...!

Back To Top