Program Anak KAO Dukung Implementasi Upaya Kesehatan Sekolah

Kao Indonesia bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia melakukan edukasi bersama terkait Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) serta Protokol Kesehatan dalam upaya mendukung Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS) dan Upaya Kesehatan Sekolah yang hadir melalui Program Anak Kreatif Aktif Optimis (KAO)



JAKARTA (IndonesiaTerkini.com)- Kao Indonesia bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia melakukan edukasi bersama terkait Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) serta Protokol Kesehatan dalam upaya mendukung Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS) dan Upaya Kesehatan Sekolah yang hadir melalui Program Anak Kreatif Aktif Optimis (KAO). Program ini bertujuan mengedukasi 3.000 siswa Sekolah Dasar, dan secara berkelanjutan mendorong siswa dan siswi agar lebih sadar akan pentingnya menjaga kebersihan diri dan lingkungan melalui PHBS serta menerapkan protokol kesehatan baik di lingkungan rumah dan sekolah. Kegiatan ini berfokus di area Jabodetabek terlebih dahulu dengan target usia 6 -12 tahun, yang dimulai pada 25 Oktober 2021 hingga November 2021.

Jeniagusliono S. S, Wakil Presiden Direktur PT Kao Indonesia berharap, program Anak KAO dapat menjadi bagian dari adaptasi cara hidup baru serta memotivasi sikap positif dan semangat dalam belajar yang dikemas dalam tema Self Esteem. Program ini juga diproyeksikan untuk dapat berperan nyata dalam situasi yang penuh tantangan kesehatan saat ini di mana sangat mempengaruhi aktivitas anak usia sekolah, terlebih dengan dimulainya lagi Pembelajaran Tatap Muka Terbatas (PTMT) di sekolah. "Berpedoman pada Kao Global ESG Strategy yakni Kirei Lifestyle Plan, Kao Indonesia berupaya untuk berkontribusi nyata kepada masyarakat Indonesia melalui bentuk kegiatan corporate citizenship, yang pada program Anak KAO berfokus pada masalah sosial saat ini yaitu kebersihan dan kesehatan. Terutama untuk anak usia sekolah yang diharapkan berperan menjadi agen perubahan bangsa Indonesia untuk arah yang lebih baik," katanya, Kamis (18/11/2021).

Menurutnya, edukasi PHBS serta peningkatan motivasi belajar bagi anak usia sekolah ditentukan sebagai prioritas karena menjadi pengetahuan mendasar yang penting, seiring dengan dimulainya kegiatan belajar tatap muka kembali oleh pemerintah. “Persamaan visi antara Kao Indonesia dengan Kemenkes RI membuka jalan lebih luas untuk berkontribusi bagi Indonesia, di mana Program Anak KAO selaras dengan tujuan program GERMAS dan Upaya Kesehatan Sekolah yang dicanangkan pemerintah," lanjutnya.

Data yang dihimpun Satgas Penanganan Covid-19 per Juli 2021, menunjukkan 116.183 anak usia sekolah SD 7-12 tahun terinfeksi virus Covid-19. Jumlah yang sangat besar dan menjadi perhatian khusus agar secepatnya dilakukan edukasi dalam menjaga kebersihan pribadi, motivasi diri yang positif. Anak sehat dan lingkungan sekolah sehat menjadi satu poin utama untuk pemulihan proses belajar mengajar di sekolah. Melihat hal itu, diharapkan dengan dilaksanakannya program Anak KAO, Kao Indonesia juga dapat berkontribusi dalam pencegahan penularan Covid-19 pada anak usia sekolah pada sesi pertemuan tatap muka. "Kami berharap pelaksanaan Program Anak KAO dapat dilakukan dengan aktif dan gembira, sehingga tumbuh budaya hidup sehat dan bersih yang mencerminkan anak Indonesia yang Kreatif, Aktif dan Optimis," ujarnya lagi.

Berkolaborasi dengan program PHBS Kemenkes RI dan GERMAS serta mengacu pada protokol kesehatan yang relevan dengan situasi saat ini, implementasi Program Anak KAO dilakukan secara hybrid offline dan online mengikuti jadwal sekolah masing-masing dengan materi edukasi meliputi panduan kebersihan sehari-hari di rumah dan sekolah, protokol kesehatan, serta motivasi semangat belajar. "Kao Indonesia percaya anak-anak adalah calon agen perubahan untuk mewujudkan kehidupan masyarakat lebih baik dan bumi yang lebih sehat secara berkelanjutan," tambah Jeniagusliono.

Pada 4 November 2021, Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kemenkes RI, dr. Imran Agus Nurali, Sp.KO turut hadir bersama Kao Indonesia di SD Negeri Ciputat VI, Tangerang Selatan, Banten untuk meninjau langsung dan menyaksikan pemberian dukungan fasilitas kesehatan yang diserahkan PT Kao Indonesia kepada pihak perwakilan sekolah pada pelaksanaan Program Anak KAO. “Program Anak KAO menjadi kegiatan implementasi UKS dan pembudayaan GERMAS yang mendorong terwujudnya perilaku hidup bersih dan sehat di tatanan sekolah. Kegiatan ini dirancang untuk mengajak siswa siswi dan juga komunitas sekolah seperti kader dan pembina UKS, untuk mengetahui pentingnya menjaga kebersihan diri dan berperan dalam pencegahan penyebaran Covid-19, serta dapat fokus pada hal positif yang dimiliki siswa sehingga anak-anak peserta dapat menjadi agen perubahan bagi lingkungan lebih luas seperti keluarga dan masyarakat,” jelas Imran.

Program Anak KAO memberikan pengetahuan akan kebersihan pribadi dan cara menjalankan protokol kesehatan baik di rumah maupun di sekolah, di antaranya mandi menggunakan sabun; 6 langkah Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) dengan baik dan benar; Menyikat gigi saat pagi dan malam hari; Makan sehat sesuai Pedoman Gizi Seimbang; Menjaga kebersihan dan kelestarian lingkungan sekitar; Protokol Kesehatan di sekolah dan saat keluar rumah; Menjaga kebersihan pakaian sebagai benda yang melindungi tubuh; Bebaskan asap rokok, berantas jentik nyamuk, dan berolahraga rutin.

“Kao Indonesia secara persisten selalu melakukan riset akan kebutuhan masyarakat yang aktual, sehingga menghasilkan program kontribusi sosial yang tepat guna seperti program Anak KAO. Ke depan, Kao Indonesia berupaya terus melahirkan program tepat sasaran, memberikan manfaat nyata dan membantu masyarakat kembali bangkit dari masa penuh tantangan yang sedang kita alami bersama," tutur Jeniagusliono. (ym)

Labels: Kesehatan

Thanks for reading Program Anak KAO Dukung Implementasi Upaya Kesehatan Sekolah. Please share...!

Back To Top