Sawit Sumbermas dan Deloitte Berkolaborasi Mengembangkan Peta Jalan Berkelanjutan

Pekerja mengecek minyak sawit. (Ilustrasi foto : Sawit Sumbermas)



JAKARTA (IndonesiaTerkini.com)- PT Sawit Sumbermas Sarana Tbk (SSMS) memfokuskan pembaruan keberlanjutan usaha. Perseroan bersama anak perusahaan, PT Citra Borneo Utama (CBU) dan PT Citra Borneo Indah (CBI), bekerjasama dengan Deloitte and Touche Financial Advisory Services Pte Ltd (DTFAS) untuk meninjau kinerja keberlanjutan dan ketertelusuran kepada pemasok minyak sawit mentah (CPO) ke CBU. Diantaranya, PT Sepalar Yasa Kartika (SYK) dan PT Sawit Mandiri Lestari (SML).

CEO SSMS, Nasarudin bin Nasir mengatakan, SSMS, CBU dan CBI telah menyepakati kerja sama dengan DTFAS terkait pengembangan Sustainability Road Map (Peta Jalan Keberlanjutan). “Kami telah mendapatkan perjanjian dengan manajemen pemasok untuk meningkatkan standar operasional dan keberlanjutan sebagaimana yang dilakukan pada SSMS,” kata Nasarudin, Rabu (23/3/2022).

Perusahaan memberlakukan kebijakan keberlanjutan dalam rangka penyelarasan praktik keberlanjutan. Tidak hanya kepada grup perusahaan, tetapi juga terhadap entitas rantai pemasok kelapa sawit, seperti kepada SML dan SYK. Hal ini dilakukan guna memastikan pemasok tersebut telah sesuai prinsip-prinsip Keberlanjutan SSMS dan perusahaan hilirisasi afiliasinya, CBU.

Pada kesempatan yang sama, CEO CBU, Ballakhrisnan Naidu mengatakan, CBU mempunyai kebijakan ketat terhadap seluruh pemasok, guna merekam proses rantai pasokan sampai pada pengiriman ke konsumen (traceability process). Ini diterapkan, guna memitigasi risiko dan memastikan jaminan keamanan produk kepada seluruh konsumen perseroan. Hal ini sesuai kriteria investasi yang diharapkan oleh mitra usaha CBU. Tujuan DTFAS membantu perseroan dalam meninjau Kinerja dan Isu Keberlanjutan SYK dan  SML adalah untuk menyelaraskan dengan prinsip keberlanjutan yang disusun melalui peta jalan Keberlanjutan SSMS yang telah disiapkan pada Agustus 2017. Ini bagian dari tujuan SSMS agar seluruh pemasok mematuhi kebijakan dan memenuhi kriteria Keberlanjutan Perusahaan.

DTFAS telah meninjau Peta Jalan Keberlanjutan SSMS, serta memberikan sedikitnya empat pendapatnya. Pertama, memperbarui 'Peta NDPE' yang relevan dengan pemasok utama. Kedua, melacak kemajuan dan penyelesaian terkait dengan permasalahan para pemangku kepentingan. Ketiga, memberikan komunikasi eksternal terhadap pemangku kepentingan tentang kemajuan pekerjaan dengan para pemasok, dan keempat adalah mengintegrasikan kinerja pemasok dalam Sistem Manajemen Keterlacakan Rantai Pasokan SSMS. Peta jalan keberlanjutan (sustainability roadmap) menyediakan setiap langkah proses implementasi dan jadwal untuk mengubah kegiatan keberlanjutan pemasok utama. Nasarudin menyampaikan komitmen SSMS untuk memperbaharui dan selalu memberikan informasi kepada para pemangku kepentingan tentang perkembangan Peta Jalan Keberlanjutan.  “Selain itu, SSMS telah berkomitmen untuk terlibat dengan pembeli global tier-1 dan pedagang minyak sawit dan turunannya,” ucap Nasarudin. (sd)

Labels: Ekonomi

Thanks for reading Sawit Sumbermas dan Deloitte Berkolaborasi Mengembangkan Peta Jalan Berkelanjutan. Please share...!

Back To Top