Kadin Jatim Cetak Konsultan Vokasi di 38 Kabupaten/Kota

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bersama Koordinator Program Kemitraan Vokasi IHK (Kadin Trier Jerman) Andreas Gosche, Ketua Umum Kadin Jatim Adik Dwi Putranto saat meresmikan Rumah Vokasi di Gresik



JAKARTA (IndonesiaTerkini.com)- Kamar Dagang dan Industri Jawa Timur (Kadin Jatim) bekerja sama dengan IHK Trier Jerman akan mencetak konsultan vokasi di setiap kabupaten dan kota di seluruh Jawa Timur, guna mendukung program pemagangan atau pendidikan vokasi sistem ganda.

"Kami akan siapkan konsultan vokasi di setiap Kadin Kabupaten dan Kota. Ini juga untuk menyongsong berlakunya Perpres Nomor 68/2022 yang memberikan mandat kepada Kadin sebagai salah satu lembaga yang memiliki peran cukup besar dalam pelaksanaan pendidikan vokasi di Indonesia," kata Ketua Umum Kadin Jatim Adik Dwi Putranto, Minggu (26/6/2022).

Sebelumnya, Kadin Jatim dan IHK Trier Jerman telah menggelar workshop bersama seluruh Kadin Kabupaten dan Kota di Graha Kadin Jatim pada Kamis 23 Juni 2022. Workshop ini ditujukan untuk menentukan kriteria dan persyaratan apa saja yang harus dipenuhi oleh seorang konsultan vokasi. 

Sejauh ini, kata Adik, di Indonesia masih belum ada profesi konsultan vokasi yang bisa membantu pelaksanaan program pendidikan vokasi tersebut. Sementara di Jerman, konsultan vokasi memegang peran penting dalam pelaksanaan pendidikan vokasi. "Workshop yang kami laksanakan ini terkait dengan konsep konsultan vokasi, diantaranya bagaimana kompetensinya dan apa saja yang harus dilakukan dan tugas yang harus diemban. Kadin bersama IHK Trier Jerman juga akan membuat buku panduan tentang konsultan vokasi dan juga tentang rumah vokasi," ujarnya.

Adik mengatakan, Kadin Jatim menargetkan setidikinya ada sekitar tiga konsultan vokasi di setiap Kadin Kabupaten dan Kota yang bertugas untuk membantu suksesnya program pendidikan vokasi di daerah masing-masing. Adapun tugas yang harus dilaksanakan konsultan vokasi, di antaranya adalah melakukan sosialisasi program pendidikan vokasi di setiap industri dan sekolah. Seorang konsultan vokasi juga dituntut untuk mampu menyingkronkan kurikulum serta mengharmonisasikan dunia pendidikan dengan dunia usaha agar lulusan yang dikeluarkan sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan dunia usaha dan dunia industri. "Target kami minggu depan akan mulai membuat buku panduan sehingga pertengahan bulan depan sudah bisa mulai melakukan rekrutmen konsultan vokasi," katanya.

Senior Master Trainer In-CT Asean Standard/ Asisstant BBP IHK Trier M Reza N, menjelaskan ada tiga tugas utama konsultan vokasi, pertama sosialisasi, kedua pendampingan dan ketiga monitoring serta evaluasi. Sosialisasi juga mencakup identifikasi semua pihak yang terkait dalam pelaksanaan pendidikan vokasi di Indonesia, yaitu perusahaan, pelatihan tempat kerja dan sekolah. "Konsultan vokasi juga harus melakukan pemetaan. Misalnya di sekolah ada jurusan apa saja yang bisa dimagangkan di industri dan industri di daerah tersebut bergerak di sektor apa saja. Konsultan vokasi juga diharapkan melakukan edukasi kezzz, sekolah serta kepada pemagang sehingga semua memiliki persepsi yang sama tentang pendidikan vokasi," ungkap Reza.

Selain itu, seorang konsultan vokasi juga bertugas melakukan pemetaan. Karena tidak semua perusahaan atau industri mampu melaksanakan vokasi dengan baik sehingga perlu disusun standart kelayakan yang harus dipenuhi perusahaan tersebut. "Dari data pemetaan ini, maka Kadin akan memiliki katalog atau atlas yang menunjukkan kondisi industri di setiap daerah dan juga di seluruh Jatim. Perusahaan apa saja dan dimana saja yang siap untuk melaksanakan praktik pemagangan dan siap melaksanakan pelatihan vokasi, begitu juga dengan sekolahannya," terangnya.

Reza menegaskan, dari banyak tugas yang diemban tersebut, maka tujuan utama seorang konsultan vokasi adalah untuk mendukung terciptanya kualitas tenaga kerja yang sesuai dengan kebutuhan dunia. (sd)

Labels: Ekonomi

Thanks for reading Kadin Jatim Cetak Konsultan Vokasi di 38 Kabupaten/Kota. Please share...!

Back To Top