Penting Tingkatkan Digital Trust di Kalangan Gen-Z

Adrian Anwar, Chief Revenue Officer VIDA (kiri) dan Gajendran Kandasamy, Co-Founder and Chief Operating Officer VIDA (kanan)


JAKARTA (IndonesiaTerkini.com)- Menyambut World Data Privacy Day pada 28 Januari, penyedia identitas digital di Indonesia, VIDA, kembali mengajak pemerintah dan industri untuk meningkatkan kesadaran perlindungan data pribadi dan kepercayaan digital (digital trust) di di kalangan publik. Hal ini selaras dengan aturan pelindungan data pribadi yang baru saja disahkan. Gerakan ini juga dapat menjadi respons langsung dari ancaman siber yang saat ini kian marak terjadi di Indonesia, yang salah satunya mencakup persoalan pencurian dan penyalahgunaan identitas (identity theft dan identity fraud).

“Pola kebiasaan Gen-Z dalam beraktivitas di dunia maya lebih mudah dibentuk jika dibandingkan dengan generasi-generasi lainnya. Aktivitas ini tentu membawa banyak manfaat, tetapi juga ada ancaman tersendiri untuk keamanan data pribadi Hal ini mengingat merekalah yang menjadi generasi pertama yang mengadopsi berbagai fitur-fitur terbaru. Tentunya hal ini perlu menjadi perhatian agar generasi-generasi muda tersebut dapat lebih mengenali potensi ancaman siber sehingga dapat memegang tanggung jawab yang lebih besar di masa yang akan datang," ungkap Chief Revenue Officer VIDA, Adrian Anwar.

Pandangan tersebut didukung oleh studi yang dilakukan oleh National CyberSecurity Alliance (NCSA) yang mendapati bahwa kalangan Gen-Z (51%) di Amerika Serikat dan Inggris lebih cenderung mengatakan bahwa mereka pernah menjadi korban dari serangan siber dibandingkan dengan kaum Baby Boomers (21%). Meskipun pengguna layanan digital berperan sebagai garda terdepan dalam pelindungan data pribadi mereka sendiri, usaha mitigasi kejahatan siber terkait data pribadi juga tentunya perlu didukung tersedianya inovasi teknologi yang sesuai dengan tren terkini oleh para pelaku bisnis digital. Pemenuhan akan tuntutan keamanan siber perlu diperhatikan untuk mencegah potensi munculnya keraguan terhadap layanan digital yang berujung pada keengganan dalam melakukan transaksi digital. Potensi tren tersebut menjadi salah satu hal yang perlu diperhatikan oleh pelaku bisnis di tengah terjadinya transformasi digital mengingat dapat mempengaruhi ekspansi atau peningkatan skala bisnis. 

Berkaitan dengan hal tersebut, Co-Founder and Chief Operating Officer VIDA, Gajendran Kandasamy mengingatkan bahwa kesadaran akan pentingnya data pribadi dapat dimulai dari ketelitian masyarakat khususnya generasi milenial dan Gen-Z sebelum menggunakan aplikasi dan layanan digital dengan membaca syarat dan ketentuan sebelum memberikan konsen penggunaan data pribadi mereka. "Masyarakat juga perlu memperhatikan ke mana mereka memberikan data pribadinya dan apakah pihak tersebut telah bersertifikasi dalam mengelola data pribadi penggunanya,” ujarnya.

Dengan adanya tuntutan keamanan data pribadi dan kebutuhan teknologi mitigasi kejahatan siber, VIDA sebagai Penyelenggara Sertifikasi Elektronik (PSrE) yang berinduk di bawah Kementerian Kominfo Republik Indonesia dalam menyajikan layanan yang berpusat pada karakteristik konsumen serta mengedepankan familiaritas kenyamanan dan keamanan penggunaannya. Selain itu pada sisi teknis keamanannya, produk yang dibawakan VIDA juga telah mendapat pengakuan sertifikasi dari pihak ketiga kelas dunia yang kredibel, yang beberapa di antaranya adalah WebTrust, Adobe Approved Trust List, ISO27001, dan Cloud Signature Consortium TSP. "VIDA berkomitmen untuk merangkul lebih banyak masyarakat dari berbagai kalangan untuk masuk ke dalam ekosistem digital terkhusus pelaku bisnis, pemerintah, dan generasi muda (next generation). Melalui komitmen ini, VIDA fokus wujudkan transformasi digital dan kesadaran keamanan siber yang tidak hanya terbatas pada kalangan tech savvy namun juga mencakup golongan underserved, sehingga ‘No One Left Behind’. Dengan begitu, kita dapat lebih siap untuk menyongsong masa yang akan datang untuk menjadi negara maju," tutur Adrian. (sd)

Labels: IPTEK

Thanks for reading Penting Tingkatkan Digital Trust di Kalangan Gen-Z. Please share...!

Back To Top