Hanya Seperempat Perusahaan di Asia yang Siap Hadapi Era Digital

(Foto: ilustrasi)

JAKARTA (IndonesiaTerkini.com)- Hampir seperempat dari perusahaan di Asia Tenggara merupakan Pemimpin Digital, sebagaimana ditunjukkan oleh studi terbaru yang dilakukan oleh SAP SE (NYSE: SAP) dan Oxford Economics. Angka ini lebih tinggi dari rata-rata global sebesar 16%. Perusahaan-perusahaan dengan kepemimpinan digital ini terbukti melaporkan pertumbuhan laba yang lebih kuat, keterlibatan karyawan yang lebih tinggi, dan budaya yang lebih inklusif.

Organisasi-organisasi berperforma tinggi ini memiliki para pemimpin yang berdedikasi dalam mengkomunikasikan strategi digital secara menyeluruh, terus meningkatkan keterampilan tim manajemen dan pekerja dalam bekerja, dan merampingkan struktur organisasi.

Analisis terhadap perusahaan Asia Tenggara dalam studi Leaders 2020 tersebut juga menegaskan manfaat dari keanekaragaman, menunjukkan korelasi antara mereka yang terkemuka di transformasi digital dan mereka yang memiliki pemahaman yang tinggi tentang pentingnya keanekaragaman. Pemimpin Digital di seluruh dunia dan responden Asia Tenggara lebih mungkin untuk mengenali dampak positif keanekaragaman pada budaya kerja (masing-masing 66% dan 62%), tetapi hanya Pemimpin Digital yang lebih cenderung melihat manfaat dalam kinerja keuangan (37% vs. 25 %).

Perusahaan telah menjadi lebih beragam di Asia Tenggara daripada di daerah lain selama tiga tahun terakhir. Tiga perempat dari responden Asia Tenggara melihat peningkatan keragaman dalam angkatan kerja di organisasi mereka, dan 42% melihat peningkatan dalam kepemimpinan senior, dibandingkan dengan 67% dan 34% secara global. Namun, kurang dari 40% di negara Asia Tenggara menyatakan perusahaan mereka memiliki program keberagaman yang efektif di dalam organisasi, secara tidak langsung menyatakan bahwa perusahaan Asia Tenggara bisa melakukan hal yang lebih lagi, terutama di tingkat eksekutif dan dewan komisaris.

Studi Leaders 2020 juga menemukan bahwa hanya 61% dari eksekutif Asia Tenggara (vs 55% secara global) membuat keputusan berdasarkan data, sebuah faktor kunci yang menentukan masa depan setiap Pemimpin Digital. Hal ini sedikit mengherankan bahwa hanya 62% dari eksekutif Asia Tenggara (vs 59% secara global) merasa bahwa karyawan memiliki keterampilan yang diperlukan untuk bersaing dengan teknologi digital.

"Angkatan kerja yang beragam mendorong ide-ide yang berani dan inovatif untuk berkembang dan pada akhirnya, menyediakan wawasan yang hanya mungkin di dapat melalui keberagaman. Hal ini sedikit kebetulan bahwa dua kemampuan ini – memanfaatkan data untuk keputusan dan mempertahankan tenaga kerja yang beragam – merupakan kunci untuk menjadi organisasi berkinerja tinggi," kata Scott Russell, President dan Managing Director, SAP Asia Tenggara.

Penemuan studi Leaders 2020 tersebut untuk Asia Tenggara terungkap pada SuccessConnect 2016, konferensi eksklusif yang diselenggarakan oleh SAP SuccessFactors untuk ahli HR dan kalangan eksekutif di Singapura, dan menunjukkan bahwa menjadi seorang Pemimpin Digital banyak keuntungannya.

  • Kinerja keuangan yang lebih kuat: 76% dari eksekutif ditandai sebagai Pemimpin Digital melaporkan pendapatan dan pertumbuhan laba yang kuat, dibandingkan dengan 60% dari semua eksekutif Asia Tenggara lainnya.

  • Karyawan yang puas dan terlibat: Kepemimpinan digital yang efektif mendorong lebih dari kinerja keuangan – tetapi juga budaya kerja yang lebih sehat. 87% dari Pemimpin Digital memiliki karyawan yang lebih puas, dibandingkan dengan hanya 51% responden di Asia Tenggara. 75% dari Pemimpin Digital juga memiliki karyawan yang lebih mungkin untuk tinggal di pekerjaan mereka jika diberi kesempatan untuk keluar, dibandingkan dengan 45% di wilayah Asia Tenggara.

  • Strategi bakat yang lebih matang: Pemimpin Digital lebih mungkin untuk berinvestasi dalam bakat dan memiliki strategi yang jauh lebih maju untuk perekrutan, pengembangan dan retensi karyawan. Misalnya, 56% dari Pemimpin Digital terutama menempatkan karyawan dari dalam perusahaan, dibandingkan dengan hanya 33% untuk sisa wilayah Asia Tenggara.

Studi ini juga menemukan bahwa kaum milenial menduduki posisi kepemimpinan perusahaan, karena 22% dari eksekutif dalam studi tersebut dari Asia Tenggara diklasifikasikan sebagai milenial, dibandingkan dengan 17% di seluruh dunia. Meskipun terdapat persentase yang lebih tinggi dari eksekutif muda di wilayah ini, hanya 45% dari eksekutif Asia Tenggara mengatakan kepemimpinan bekerjasama dengan karyawan untuk mengembangkan karir – sebuah langkah yang penting dalam menumbuhkan bakat milenial. Eksekutif muda lebih terfokus pada keragaman dan manfaatnya, dan mereka cenderung berasal dari perusahaan yang menghargai keragaman dan mengambil langkah-langkah untuk membangun hal tersebut.

"Menurut laporan PwC “Millennials at Work: Reshaping the Workplace,” kaum milenial akan membentuk 50% dari angkatan kerja global pada tahun 2020. Mendengarkan pendapat eksekutif muda mungkin menjadi jalan pintas menuju kepemimpinan digital – selama pengalaman rekan-rekan mereka yang lebih tua tidak diabaikan dalam proses. Tentunya keseimbangan ini membutuhkan kaum berbagai generasi untuk mendengarkan satu sama lain karena keberagaman generasi sama pentingnya dengan bentuk-bentuk keragaman di tempat kerja. Kaum-kaum yang beragam tersebut membawa berbagai perspektif ke dalam dunia kerja, yang sangat penting dalam mempertahankan organisasi yang dinamis. Keyakinan kami dalam bekerja sama dengan generasi milenium telah mengakibatkan memiliki lima generasi yang unik, semua bekerja bersama-sama di SAP untuk membantu pelanggan kami berjalan lebih sederhana," tambah Scott Russell.

Meskipun memiliki lanskap bisnis digital yang menjanjikan, para pemimpin di perusahaan-perusahaan ini sebaiknya tidak cepat berpuas diri – sebagaimana ditunjukkan dalam hasil survei studi Leaders 2020 yang mengindikasikan bahwa perusahaan di Asia Tenggara belum mendedikasikan sumber yang memadai untuk mengembangkan kepemimpinan masa depan, keterampilan dan keterlibatan karyawan. Penelitian ini mengidentifikasi beberapa area di mana perusahaan dapat meningkatkan skill kepemimpinan dan performa bisnis mereka melalui strategi berikut ini:

  • Berkomunikasi visi digital di seluruh perusahaan – mengarahkan seluruh perusahaan secara digital merupakan karakteristik dari seorang pemimpin yang baik.

  • Terus memperbarui keterampilan para eksekutif karyawan set – suatu keharusan untuk mengadopsi keterampilan digital baru dalam ekonomi digital.

  • Sederhanakan organisasi – kurangi hambatan birokrasi.

  • Tekankan keragaman – menumbuhkan angkatan kerja yang beragam mendorong kesuksesan dalam ekonomi global.

  • Dengarkan eksekutif muda – karena menjadi tenaga kerja kunci dari masa depan, saran mereka akan menjadi penting untuk transformasi digital. (red/dri)
Labels: Asia, era digital, IPTEK, perusahaan, seperempat

Thanks for readingHanya Seperempat Perusahaan di Asia yang Siap Hadapi Era Digital. Please share...!

Back To Top